Investigasi Departemen Kesehatan PDTT tentang Mudik: kepala desa terutama tidak setuju

Kilas Kementerian

JAKARTA TRIBUNNEWS.COM-Kementerian Desa, Daerah Tertinggal, dan Imigrasi (Dinas PDTT) sedang melakukan investigasi dengan banyak kepala desa (Kades) untuk mengetahui pandangan mereka apakah akan menerima pulang sebelum tahun 2020. — Hasil survei yang dilakukan dalam bentuk kuantitatif dilakukan dalam bentuk survei, pengambilan sampel bertingkat adalah pengambilan sampel acak, yang menunjukkan bahwa hampir semua kepala desa tidak setuju dengan kenyataan bahwa mereka akan kembali ke rumah tahun ini. Namun, jelas pandangan kepala desa saat ini lebih masuk akal daripada menerima konten tradisional, sosial atau ekonomi dalam jangka pendek, “kata Kepala Pusat Data dan Kepala” Berita “, Selasa (14/4/2020). Ivanovic Ivanovich Agusta (Ivanovich Agusta). Ivan (Ivan) menyapa orang-orang yang akrab, merujuk pada kebiasaan tahun demi tahun, tetapi juga salah satu imigran terbesar umat manusia, yaitu budaya dan sosial Itu adalah kekuatan pendorong yang kuat. — Saat memancing dengan keluarga besar, kerabat dan teman di desa yang sama, bahkan jika hanya ada beberapa hari hingga beberapa minggu dalam setahun.

— Potensi ekonomi untuk pulang ke rumah terlalu besar untuk memungkinkan Abaikan. Menurut publikasi Kementerian Perhubungan, tahun lalu, setidaknya 23 juta penduduk desa di kota itu kembali ke rumah mereka. — Namun kini muncul fenomena luar biasa berupa pandemi Covid-19. Pokoknya hal itu bisa dilakukan. Membubarkan semua aspek positif dari kegiatan mudik dan mengubahnya menjadi pandemi dan masuk ke desa.

Oleh karena itu, Dinas PDTT berkeyakinan perlu menggali pandangan kepala desa sebagai penentu opini penting agar desa tersebut dapat kembali ke kampung halaman pada tahun 2020. 2020 Jajak pendapat diadakan dari 10 hingga 12 April. Kepala desa.

Post a comment