Seberapa cepat penyebaran TBC? Apa gejalanya?

Kesehatan

Reporter Apfia Tioconng Billy dari Tribunnews.com, Jakarta-TRIBUNNEWS.COM, Jakarta-Tuberkulosis adalah penyakit menular yang timbul dari tetesan kecil air liur atau partikel kecil air liur yang muncul saat batuk, bersin atau berbicara. — Achmad Yurianto, Direktur Jenderal (Direktur) Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P), mengatakan bahwa penularan memerlukan kontak dekat dan jangka panjang dengan pasien.

“Karena semua TBC, itu harus dalam kontak dekat untuk waktu yang lama. Bakteri yang masuk ke tubuh manusia tidak akan menyebabkan penyakit,” kata Yuri Anto. Ketika disiarkan langsung di stasiun radio Elshinta, Kamis (2020/5/28) .

Bagi orang dengan kekebalan yang baik, mereka dapat melawan bakteri TB yang masuk ke dalam tubuh manusia, sehingga menjaga tubuh tetap sehat, artinya, ia tidak akan mereproduksi atau mereproduksi Bakteri. TBC potensial.

Baca: Herbal membantu meningkatkan kekebalan pasien TB, tetapi metode utama penyembuhan adalah- “Jika imunisasi yang baik dari seseorang tidak akan menyebabkan penyakit, jika kekebalannya tidak baik, itu dapat menyebabkan penyakit. Mungkin Ini adalah bakteri dalam tubuh manusia, tetapi tampaknya bukan bakteri tidur, “kata Yuri Anto.

Baca: Ahmad Urianto: Pengobatan TB mirip dengan terapi Covid-19

Jika orang tua dan anak-anak dengan TB bukan karena faktor genetik, tetapi karena anak-anak berada dalam kontak dekat dengan orang tua mereka Jika ruangan basah dan tidur terlalu banyak, bakteri dapat dengan mudah menyebar.

Selama periode ini, karena sebagian besar bakteri menyerang saluran pernapasan, gejalanya adalah demam, yang tidak tinggi sekitar 37 hingga 38 derajat Celcius, tetapi itu berlangsung lama, batuk berdahak atau batuk kering untuk mengeluarkan darah, yang dapat berlangsung selama beberapa bulan. Panjang.

Jika Anda mengalami gejala seperti itu, Anda harus segera mencari perawatan di lembaga medis untuk pemeriksaan laboratorium yang lebih rinci untuk perawatan.

“Jika bernafas juga tidak nyaman, jika beratnya berkurang secara signifikan, dahak berdarah, tubuh tidak nyaman, makan malas, terus berkeringat di panas di malam hari,” Gejala ini harus dibawa ke lembaga medis, “Yuri Anto menyimpulkan.

Post a comment